oleh

Enam Jurus PLN Dorong Ekosistem Kendaraan Listrik

JAKARTA-PT PLN (Persero) terus melakukan percepatan pengembangan ekosistem _electric vehicle_ (EV) atau kendaraan listrik. Langkah ini untuk mempercepat transisi di Tanah Air guna mencapai target _net zero emission_ (NZE) pada tahun 2060, (08/10/2022).

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, hilirisasi EV di PLN dilakukan dengan memberikan kemudahan kepada publik dalam proses charging di rumah maupun di luar rumah.

“Semakin mudah masyarakat mengisi daya, maka masyarakat akan semakin tertarik untuk menggunakan kendaraan listrik. Kendaraan listrik ini selain ramah lingkungan, operasionalnya juga lebih hemat dibandingkan dengan kendaraan berbahan bakar minyak,” kata Darmawan.

Pertama, sebagai upaya percepatan dalam pengembangan ekosistem EV, PLN telah membangun dan mengoperasikan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) sebanyak 150 unit dengan rincian SPKLU _Fast Charging_ sebanyak 51 unit, SPKLU _Medium Charging_ 78 unit dan SPKLU _Slow Charging_ 21 unit. Jumlah ini akan terus bertambah di mana pada tahun ini ada 110 SPKLU tambahan sehingga SPKLU yang dioperasikan PLN menjadi 260 unit.

PLN juga memberikan dukungan pada _event_ G20 di Bali di mana pada ajang ini telah terpasang 64 unit _Ultra Fast Charging_ 200 kW dan 2 unit SPKLU UFC Mobile disertai dengan 200 unit _Home Charging_.

“Bagi PLN, event ini penting untuk membuka mata dunia bahwa Indonesia bertransformasi menuju energi yang bersih, hijau dan ramah lingkungan,” ujar Darmawan.

Kedua, PLN memberikan kemudahan bagi pemilik kendaraan listrik dengan produk layanan _home charging services_. Layanan ini berbasis IoT dengan diskon tarif 30 persen pada pukul 22.00 sampai dengan pukul 05.00. Layanan tersebut saat ini telah terintegrasi 461 pelanggan dan sampai akhir tahun ditargetkan minimal 1.500 pelanggan.

Ketiga, dalam upaya mendorong ekosistem EV PLN juga berkolaborasi dengan berbagai _stakeholders_. PLN bekerja sama layanan paket EV _home charging services_ dengan Agen Tunggal Pemegang Merek (ATPM) pabrikan mobil listrik berupa pemasangan _home charging_ disertai insentif tambah daya atau pasang baru.

Keempat, PLN juga menyediakan paket model waralaba atau franchise untuk SPKLU dan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) melalui produk IO2 di mana telah berhasil mengoperasikan SPKLU sebanyak 5 unit dan uji coba komersial SPBKLU sebanyak 20 unit bersama Grab di area Jakarta. Saat ini sudah ada 48 calon mitra yang berminat mengembangkan SPKLU.

Kelima, PLN telah memiliki fitur pendukung ekosistem EV dengan teknologi Electric Vehicle Digital Services (EVDS) hasil inovasi PLN yang terintegrasi dalam PLN Mobile. EVDS memudahkan pelayanan kendaraan listrik dan meningkatkan customer experience, baik bagi calon maupun pengguna kendaraan listrik.

Mau tambah daya, pasang baru, test drive,membeli kendaraan listrik dan memudahkan masyarakat mengisi daya atau menukar baterai kendaraan listrik semua dilayani hanya dalam aplikasi PLN Mobile.

Keenam, PLN juga bekerja sama dengan Bank BUMN atau Himbara untuk produk layanan perbankan EV cicilan mobil maupun franchise SPKLU. (Budi)