oleh

Tiga Jenis Bansos dalam Pengalihan Subsidi BBM

Sekilasindonesia.id, || PANGKALPINANG – Penjabat (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Kep. Babel), Ridwan Djamaluddin menghadiri kegiatan Fokus Group Discussion (FGD) terkait
kebijakan pemerintah dalam penyesuaian harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi di Provinsi Kep. Babel, bertempat di Ruang Tribrata, Senin (12/09/22).

Pj. Gubernur Kep. Babel, Ridwan Djamaluddin mendukung sepenuhnya tujuan diselenggarakannya kegiatan FGD terkait kebijakan pemerintah atas penyesuaian harga BBM bersubsidi di Provinsi Kep. Babel, sehingga tidak menimbulkan gejolak.

“Kita dukung kegiatan ini, supaya dapat memberikan pemahaman kepada masyarakat atas kebijakan pemerintah dalam menyesuaikan harga BBM bersubsidi. Dengan penyesuaian harga ini, pemerintah telah menyiapkan dana untuk membantu masyarakat yang berhak menerimanya, karena pengguna BBM bersubsidi ini dinilai masih belum tepat sasaran,” ujar Pj. Gubernur.

Kegiatan ini sendiri diselenggarakan oleh Polda Kep. Babel dengan tujuan memberikan pemahaman kepada masyarakat terkait penyesuaian harga BBM bersubsidi. Dimana diketahui bahwa kenaikan harga minyak bersubsidi selalu menjadi pro dan kontra di tengah masyarakat.

Kapolda Kep. Bangka Belitung, Irjen Pol Yan Sultra I mengatakan, porsi BBM bersubsidi begitu besar sehingga berdampak pada nilai tukar rupiah yang tergantung pada kebijakan fiskal karena terjadinya defisit akibat terlalu besarnya subsidi yang dikeluarkan oleh pemerintah untuk BBM.

Membengkaknya subsudi BBM dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain, melonjaknya harga minyak dunia tidak dibarengi dengan produksi dalam negeri yang terus mengalami penurunan setiap tahun, dan meningkatnya konsumsi BBM di tengah masyarakat.

Kenaikan harga BBM bersubsidi ini menjadi isu penting yang dikaitkan dengan APBN. Hal ini tidak terlepas dari subsidi yang diberikan oleh pemerintah untuk BBM.

Untuk mengatasi hal tersebut, pemerintah telah mengalokasikan belanja yang tadinya untuk subsidi, akan dialihkan untuk memberikan bantuan sosial (bansos) kepada masyarakat.

Tambahan bansos diberikan pemerintah dalam pengalihan BBM bersubsidi sebesar Rp 24,17 triliun. Sehingga dengan tambahan tersebut, diharapkan pemerintah dapat menekan laju angka kemiskinan di Indonesia.

Dalam sambutannya, Kapolda Irjen Pol Yan Sultra I menuturkan, ada tiga jenis bantuan sosial yang diberikan pemerintah dari pengalihan subsidi BBM tersebut, yakni pertama, Bantuan Sosial Langsung (BLT) sebesar Rp 12,4 triliun akan diberikan kepada 20,65 juta penerima BLT selama 4 bulan mulai dengan bulan September, dengan besaran per bulan sebesar Rp 150.000.

Kedua, Bantuan Subsidi Upah (BSU), dengan anggaran yang dipersiapkan sebesar Rp 9,6 triliun yang diberikan kepada 16 juta pekerja. Penerima adalah pekerja yang gajinya hanya Rp 3.500.000 per bulan.

Ketiga, Bantuan Angkutan Umum, yang diberikan kepada pekerja angkutan umum, ojek online, dan nelayan.

Dengan FGD ini, Kapolda Kep. Babel berharap dapat memberikan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat bahwa kebijakan yang diambil pemerintah ini adalah untuk kebaikan bersama. Pemerintah menilai, saat ini pengguna BBM bersubsidi belum tepat sasaran, sehingga menjadi perhatian bersama untuk kelanjutan pembangunan dimasa mendatang.

Turut hadir dalam kegiatan, GM Pertamina Sumbagsel, Anggota Komisi VII DPR RI Bambang Pati Jaya, Kepala Dinas Tenaga Kerja Provinsi Kep. Babel, Kepala Dinas ESDM, Forkopimda Kep. Babel, dan undangan lainnya.

Penulis : Hasan.A.M