oleh

PKS Kota Cilegon bersama Elemen Masyarakat, Gelar Aksi Tolak Kenaikan BBM

Sekilasindonesia.id, || CILEGON – DPD Partai PKS Kota Cilegon bersama elemen masyarakat Cilegon gelar aksi penolakan terkait kebijakan pemerintah yang telah menaikan harga BBM bersubsidi, aksi tersebut di gelar di Tugu Landmark. Sabtu (10/9/2022)

Amal Irfanuddin selaku Ketua DPD PKS Kota Cilegon saat dikonfirmasi mengatakan, PKS akan selalu bersama rakyat dan kami menolak keras kenaikan harga BBM

“PKS sangat memahami dan mengerti kesulitan rakyat Cilegon dan kami menyatakan berpihak kepada mereka. Oleh karena itu, bersama rakyat kami menolak keras kenaikan harga BBM,” ucapnya Amal Irfanuddin

Masih kata Amal Irfanuddin, ada beberapa alasan mengapa DPD PKS Kota Cilegon menolak keras kebijakan kenaikan harga BBM ini. Pertama, Kenaikan harga BBM akan jelas-jelas sangat memberatkan masyarakat saat ini yang Kedua, Rakyat dijerat oleh daya beli yang rendah,sehingga tingkat kemiskinan akan semakin meningkat

“Dampak kenaikan harga BBM bagi masyarakat yang berprofesi sebagai ojek online, sopir angkot, pedagang keliling, buruh, tani nelayan dan lainnya, sangat terasa sekali”, pungkanya Amal Irfanuddin

Amal menegaskan, menaikan harga BBM pada saat kondisi masyarakat tengah terjepit dan belum bangkit dari terpaan pandemic Covid-19 merupakan kebijakan yang tidak manusiawi dan tidak pro rakyat

“Rakyat belum bangkit dari pandemi, tetapi kini dihajar oleh naiknya harga BBM, kenaikan harga BBM ini pasti akan bedampak dibarengi dengan naiknya harga bahan pokok, sandang, pangan dan papan, Rakyat pasti terpuruk.” tegasnya

Amal meminta agar anggota DPRD Fraksi PKS Kota Cilegon bisa mengawal aspirasi penolakan kebijakan kenaikan BBM ini. Penolakan ini akan disampaikan kepada Pemerintah Kota Cilegon agar bisa disampaikan kepada Pemerintah Pusat

“Pemerintah Pusat harus berani membatalkan keputusan menaikan harga BBM ini, hal ini harus dilakukan, demi pemulihan ekonomi rakyat, khususnya rakyat Kota Cilegon,” harapnya

Sementara itu Ahmad Fadli yang sehari-harinya berprofesi sebagai gojeg online berharap PKS bisa menyampaikan ke pemerintah untuk membatalkan kenaikan BBM bersubsidi. Alasan lainnya, karena kondisi ekonomi masyarakat yang belum pulih karena dampak pandemi

“Belum kemarin pandemi, sekarang ditambah BBM naik. Saya berharap PKS bisa suarakan ke pemerintah untuk membatalkan kenaikan harga BBM,” harapnya Ahmad Fadli

Dirinya menambahkan, sebelum kenaikan harga BBM pendapatan hasil gojeg sehari bisa mencapai Rp 150,000 sampai Rp 200,000 perhari setelah kenaikan harga BBM ini penghasilan perhari lebih kecil dari sebelum kenaikan harga BBM

“Sekarang setelah kenaikan harga BBM ini penghasilan di bawah Rp 100,000, belum lagi setiap hari kan ngisi bensin yang biasanya setiap hari isi bensin Rp 20,000 sebelum BBM naik sekarang setelah BBM naik sehari isi bensin aja Rp 30,000 – 35,000, terus belum lagi buat jajan anak di tambah biaya untuk rumah tangga. Semoga pemerintah bisa mendengar jeritan hati masyarakat kecil,” imbuhnya.

(Bagindo Yakub)