oleh

Hampir Rampung, Semangat TNI Tak Kenal Lelah Bangun Jembatan Bailley di Munte Jeneponto

Prajurit TNI nampak sedang mengerjakan bailley di Kampung Munte, Kabupaten Jeneponto

JENEPONTO, SEKILASINDO.COM – Pembangunan Bailley yang dilaksanakan oleh Prajurit Yon Zipur 8/SMG dan Yonif 726 Tamalate, Anggota Kodim 1425 serta dibantu anggota Polres Jeneponto dan masyarakat Kampung Munte Desa Bonto Mate’ne Kecamatan Turatea Kabupaten Jeneponto hampir rampung.

Jembatan Bailley yang dibangun di Munte karena putusnya jembatan tersebut akibat banjir bandang (22/12/19) yang mengakibatkan akses masyarakat dan santri Pesantren Darul Ihsan Munte terputus.

Dengan bekerja keras tanpa batas waktu untuk untuk hasil yang maksimal, tahap pemasangan jembatan Bailley yang dimulai pada Tanggal 5 Februari lalu dan Hari ini memasuki tahapan perampungan dalam proses pemasangan lantai atau landasan sebagai lintasan kendaraan.

Kapten Basor Hermawan mengaku, Jembatan Bailley yang dibuat di Munte dengan kapasitas 15 Ton itu dilaksanakan atas Instruksi Pangdam XIV Hasanuddin Mayjen TNI Surawahadi.

“Ini atas perintah Pangdam XIV Hasanuddin, setelah meninjau langsung kondisi Jembatan yang putus ini, kita mulai bekerja hari Selasa, 5 Februari lalu, hari ini memasuki hari kelima,” jelas Kapten Basor Hermawan.

Menurutnya, pengerjaan Bailley diperkirakan rampung pada hari minggu besok,”kita akan rampungkan besok,” ungkapnya.

Kapten Basor menambahkan, selama pengerjaan jembatan Bailley, Prajurit Yon Zipur 8/SMG, Yonif 726 Tamalate dan Anggota Kodim 1425 Jeneponto juga dibantu oleh Dinas Pekerjaan Umum Jeneponto.
( Arief/iqbal)

News Feed