oleh

Terkait Dugaan Pelanggaran Hotel Novena, PMII Gelar Aksi Unjuk Rasa, Asisten Pemkab I Bone Bantah Beri Ijin

Aksi unjuk rasa di depan kantor Bupati Bone, Kamis (7/2/2019)

BONE, SEKILASINDO.COM – Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) kembali lakukan aksi unjuk rasa di depan Kantor Bupati Bone, Kamis (7/2/19), terkait dugaan pelanggaran Hotel Novena dengan mendirikan bangunan di atas saluran pembuangan.

Bangunan Hotel tersebut jelas membangun diatas sungai serta mempersempit sungai merupakan hal yang bertentangan dengan Undang Undang No. 7 Tahun 2004 tentang Pengairan dan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2013.

“Tentang sungai, aturan itu menegaskan  jarak antara bangunan dan bibir sungai minimal 10 sampai 20 meter atau sempadan dilarang untuk dibangun, karena sungai itu sudah termasuk sempadan yang artinya milik negara. Dan Novena ini jelas-jelas mempersempit sungai dan membangun diatasnya harus ditertibkan, karena dapat menjadi contoh tidak baik nantinya,” jelas Sudri Ketua Cabang PMII Bone.

Selain itu Korlap Aksi PMII Bone Canwan mengatakan, kalau Pemkab harusnya peka dengan segala permasalahan yang ada di Kabupaten Bone, termasuk soal ijin Hotel Novena serta dugaan pelanggaran yang di lakukan karena membuat bangunan di atas saluran pembuangan hingga menyebabkan banjir tiap kali musim hujan.

“Pemkab harus peka apakah memang hotel ini memiliki izin atau tidak, ini bukan di dekat drainase tapi diatasnya, kalau pemerintah membiarkan ketimpangan maka akan muncul ketimpangan lainnya. Meminta pemerintah bertindak cepat dengan membenahi pelanggaran yang terjadi terkait bagunan Hotel Novena,” tegas Canwan.

Sementara itu Asisten I Pemkab Bone, Andi Gunadil, yang menerima aspirasi tersebut membantah kalau pemerintah memberi ijin tanpa memperhatikan dampak kerusakan lingkungan yang bakal ditimbulkan.

Novena dengan bangunan sebesar itu pasti ada ijin, tapi terima kasih sudah menyampaikan aspirasi hari ini dan nanti akan jadi modal membangun daerah ke depan. kata Gunadil

Lama berdebat dengan peserta aksi, Gunadil sempat geram dan menganggap mahasiswa tak mampu menangkap apa yang dia sampaikan, namun hal itu justru disambut tawa para mahasiswa pengunjuk rasa.

Mahasiswa menganggap lucu jika Gunadil mengambil contoh kota Makassar sebagai alasan mengabaikan ijin Hotel Novena demi perkembangan Bone.

PMII mengaku akan kembali turun ke jalan dengan massa yang lebih banyak jika pihak Pemkab tidak mengambil tindakan terhadap pelanggaran yang di lakukan Hotel Novena  itu.

(AR)

News Feed