oleh

Siswa Miskin Di Pungut Biaya, Wakil Ketua Komisi IV DPRD Pandeglang Turut Prihatin

 

PANDEGLANG SEKILASINDO.COM – Wakil Ketua Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pandeglang Yangto SH.,MH. Merasa prihatin dengan adanya pungutan terhadap siswa miskin terlebih siswa tersebut tanpa kedua orang tua. Artinya siswa itu yatim piatu.

Pungutan terhadap siswa miskin yang terjadi di Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri 1 Pagelaran, Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten. Kata Yangto Dinas Pendidikan  harus segara mengclearkan masalah yang terjadi di sekolah tersebut agar siswa miskin di jamin kedepannya untuk bisa melanjutkan belajar wajib 9 tahun.

Kalau memang benar terjadi adanya pungutan terhadap siswa miskin Dinas Pendidikan harus bertanggung jawab karena menurut saya sekolah sekarang itu sudah gratis dari pemerintah. Bahkan ada dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) terlebih sekolah tersebut SMP Negeri 1 jadi saya kira muridnya juga cukup banyak.

Seharusnya BOS tersebut bisa mengcufer terhadap siswa miskin yang ada di Kabupaten Pandeglang  untuk melanjutkan wajib belajar 9 tahun, Kata Yangto SH.,MH dari Fraksi partai politik Nasdem itu kepada Sekilasindo.com melalui pesan suara what’s App. Jum’at (1/2/2019).

Masih kata Yangto, dirinya mengaku bulan depan akan berkunjung ke sekolah tersebut (SMPN 1 Pagelaran *red) untuk melihat secara langsung seperti apa yang sebenarnya terjadi jangan sampai pungutan tersebut terjadi lagi baik untuk sekolah itu umumnya sekolah yang ada di Kabupaten Pandeglang

” jika ada kepala sekolah atau para guru itu yang memanfaatkan situasi-situasi untuk melakukan pungutan kepada siswa, tentu ini harus di tindak tegas, dan Dinas Pendidikan harus bertanggung jawab, termasuk saya dari komisi IV akan mendatangi ke sekolah tersebut guna menghindari adanya pungutan yang berlandaskan aturan,” bebernya.

Diakhir rekaman suara Yangto, menambahkan kalau memang benar terjadi maka kita harus perbaiki sistemnya, dan harus di tindak lanjuti  sejauh mana teknik-teknik pungutna yang di lakukan sekolah.

Sementara itu, Ros Heryandi, Kepala Sekolah SMPN 1 Pagelaran saat di konfirmasi melalui pesan What’s App hanya di read tanpa ada balasan apapun.

Penulis : Hadi Isron.

News Feed